Harapan MARYA Hanya Impian

Kehilangan

Views
17 hari dah abang pergi.  Setiap saat aku masih teringatkan abang.  Terlalu sukar sebenarnya aku nak terima semua ni.  Wlaupun aku tau, setiap yang bernyawa pasti akan mati, tapi, aku x menyangka sama sekali, abang akan pergi seawal ini.  Dalam usia 28 tahun.  Masih terlalu mentah.  Tapi, aku yakin Allah x kan menjadikan sesuatu tanpa sebab.  Hanya Dia yang mengetahui, kenapa seawal usia 28 tahun, abang dibawa kembali menghadapNya.  Aku memang sedih.  Terlalu sedih.  Setiap2 hari aku rindukan abang.  Setiap2 hari juga aku menangis.  Aku tau, ramai yang cakap, x baik menangisi orang yang telah pergi.  tapi aku manusia normal.  Yang punya hati & perasaan.  Bila perasaan rindu tiba2 datang & bila aku sedar abang dah x ada lagi di dunia ni, hati aku jadi sedih sangat.  Rasa bagai satu mimpi.  Mimpi yang tiada penghujung.





Hidup aku jadi kosong.  Aku rasa sunyi.  Aku rasa sakit.  Aku rasa nak menangis.  Aku rasa nak teriak.  Aku rasa nak lari.  Semua aku rasa di saat ni.  Tapi, bila depan mak & bapak, aku berlagak kuat.  Konon2 aku dapat terima semua ni.  Aku x mau mak & bapak sedih.  Terutamanya bapak.  Beberapa minggu sebelum arwah abang meninggal, dia sangat rapat dengan bapak.  Dia selalu duduk & cerita macam2 dengan bapak.   Sebelum ni, aku & arwah memang agak jarang bercakap dengan bapak.  Maybe disebabkan tu, bapak terasa sangat dengan pemergian arwah.





Aku selalu bermimpi berjumpa arwah abang.  Terasa dia masih ada lagi kat rumah.  Bila tengok barang2 dia, aku sedih.  Aku rasa nak menangis.  Aku x sanggup.  Aku lemah ya Allah.  Aku cuba untuk lebih kuat, tapi aku x berdaya.  Aku terlalu rindukan arwah abang.  Aku x bersedia kehilangan arwah.   Aku & arwah sangat2 rapat.  Bila dia dah x ada, hidup aku kosong sangat2.  Aku sedih ya Allah. 

Bila aku sorang2, aku asyik teringatkan arwah.  Teringat kenangan dulu2.  Terlalu banyak kenangan.  Dia satu2nya abang yang aku ada di muka bumi ni, tapi sekarang dia dah x ada.  Aku dah x ada abang ya Allah. Dalam sekelip mata abang tinggalkan aku.  

Ya Allah, kuatkanlah hati hambamu ini.  Berikanlah aku sedikit kekuatan untuk menghadapi ujianmu yang maha hebat ini. 

Al-fatihah buat arwah abang Omar Bin Abbas. :'(


10 comments:

Nasuha Hamani Ibrahim said...

just be tough dear, hidup ni kejap je.. at the others life, insyallah kita kan dpt jumpa org yang kita sayang. =)

yaya ade said...

byk2 b'sbr. arwah mst x suka tgk awk sedih2.

Chah Abbas said...

@Nasuha Hamani Ibrahim yup...memang betul..thanks dear...semoga saya akan terus tabah dalam menghadapi liku2 khidupan...insyaAllah...

Chah Abbas said...

@yaya ade kadang2 saya cuba untuk tak sedih...tapi, bila rindu tu tiba2 datang, saya susah nak buang perasaan sedih tu...insyaAllah, saya akan kuat & cuba untuk hilangkan kesedihan saya ni....thanks dear..:)

kate na said...

bersabar lah ..

Chah Abbas said...

@kate na insyaAllah...thanks dear..:)

yaya ade said...

rndu tu mmg akan sntiasa ada. kalau rasa sedih tu dtg, sdekahkan Al-fatihah untuk arwah :)

Chah Abbas said...

@yaya ade ya..bila rindu, hanya Al-fatihah yang mampu saya sedekahkan untuk arwah....semoga dia tenang disana...

Zie Madini said...

stay strong dear. mati itu pasti...hidup, insya'ALLAH :) Semoga arwah tenang di sana. Amin

Chah Abbas said...

@Zie Madini thanks dear..insyAllah...Amin..