Harapan MARYA Hanya Impian

Masih Lagi Aku Terasa....

Views
Assalamualaikum

Semalam, bila aku sampai di rumah, aku dengar sayup-sayup suara bapak membaca yasin.  Suara dia sayu sangat & ada sikit getaran.  Aku tau dia sedih.  Dia masih teringatkan arwah abang sampai ke hari ni.  Bukan bermakna dia tak dapat terima kenyataan, tapi, aku cukup faham apa yang bapak rasa.   Aku jugak macam bapak.  Perasaan sedih, rindu, semua ada.   



Bapak selalu cakap, arwah abanglah satu-satunya harapan dia.   Selama ni pun, arwah yang banyak tolong kami sekeluarga.   Arwah memang abang yang baik.  Tersangat baik pada keluarga.  Kadang-kadang dia lebih pentingkan keperluan keluarga dari diri dia sendiri.  Aku sebagai adik dia pun, dia tatang bagai minyak yang penuh.   Apa yang aku nak, apa yang aku mintak, tak pernah pun dia hampakan.  Sedaya upaya jugak akan dia tunaikan permintaan aku.



Sekarang bila abang dah tak ada, aku rasa macam sebelah sayapku patah.   Aku kesian tengok bapak.  Even dia tak rapat dengan arwah selama ni, tapi dialah orang yang cukup terasa dengan pemergian arwah.  Aku tau bapak sayang sangat kat arwah even dia tak pernah nak tunjukkan kasih sayang dia.  Benarlah kata orang, orang lelaki ni, memang susah nak tunjukkan kasih sayang.



Bila duduk sorang-sorang, bapak selalu belek-belek hanfon dia, tengok video arwah time arwah hantar bapak kat KLIA.  Time tu bapak nak pergi haji & arwah masih lagi study kat KL.  Itulah satu-satunya video kenangan bapak & arwah.   

Aku sedih tengok bapak sedih.  Aku nak tengok bapak happy macam dulu-dulu.  Tapi, sebagai bapak, memang dia cukup terasa dengan pemergian anak dia.  Satu-satunya harapan dia.  Maybe dia perlukan masa untuk tenangkan hati dia.  Memang selama ni aku tak pernah tengok bapak sedih.  Tapi, kali ni, memang bapak tak dapat nak sembunyikan kesedihan dia.  

Mak pulak, seorang wanita yang cukup kuat.   Dia tabah menghadapi setiap dugaan yang Allah berikan.   Tapi, disebalik ketabahan dia, hanya dia & Allah saja tau bagaimana sebenarnya perasaan dia setelah kehilangan anak yang dia sayang.   


Akulah satu-satunya adik arwah & sehingga ke hari ni wajah, senyuman, gelak ketawa & gurau senda arwah abang masih lagi aku terasa. 

Memang kami sekeluarga terasa dengan pemergian arwah abang.  Tapi, aku tau, Allah telah memberikan yang terbaik untuk kami.  Hanya Dia tau kenapa ni semua terjadi.  Dan aku yakin, akan ada sesuatu yang lebih indah selepas ini, andai kami sekeluarga tabah & redha dengan pemergian abang.

Ya Allah, setiap saat aku berdoa, semoga arwah abangku tenang disana.  Kau ringankanlah beban seksaannya & tempatkanlah dia dikalangan orang-orang yang beriman.   Amin.


No comments: