Harapan MARYA Hanya Impian

Perginya Abang Takkan kembali

Views
Hari ni 10 hari dah abang pergi meninggalkan kami setelah 5 hari diwad & hari ke 6 dia menghembuskan nafas terakhirnya.   Aku sedih di atas pemergiannya.  Dia satu2 abang yang aku ada di dunia ni.  Dia yang selama ni menjaga, melindungi & mencurahkan sepenuh kasih sayangnya kepada aku.  Tapi, dalam sekelip mata, Allah ambik balik abang dari kami.   
Selama 26 tahun Allah pinjam abang untuk aku.  Merasa punya abang.  Merasa memanggil abang.  Aku bersyukur kerana aku & abang sangat2 rapat.  Aku manja sangat dengan abang.  Aku & abang ibarat pasangan kembar yang tak dapat dipisahkan.  Betapa aku menyayangi abang lebih dari segala2nya.  Tapi, aku tau, Allah lebih lagi menyayanginya.

Beberapa hari sebelum abang meninggal, dia sempat pesan kat aku.  Dia suruh aku jaga semua barang dia.  Masa tu aku dah mula rasa pelik.  Kenapa dia cakap macam tu?Sepanjang perjalanan balik ke rumah, aku asyik tertanya2, kenapa, kenapa & kenapa??Encik tunang cakap, memang la abang suruh jaga, kan dia kat hospital masa tu.  So, aku pun kata, ya maybe. Sampai2 aje kat rumah, aku cari album ziana zain dia, then aku simpan dalam beg.  Aku cari2 lagi barang lain.  Aku jumpa gelang dia.  Aku simpan lagi dalam beg.  Masa tu aku rasa nak angkut semua barang2 dia pergi rumah tunang aku.  Sebelum aku kunci pintu rumah, aku tanya kat encik tunang, "abang balik sini lagi nanti kn?" Encik tunang jawab, "mesti la balik, ni kan rumah dia".  



Aku tak tau kenapa hati aku sebak sangat masa tu.  Rasa nak nangis aje bila teringatkan abang.  Rupa2nya tu memang pesanan terakhir arwah.  Sehari sebelum dia pergi, dia cakap kat bapak yang dia nak tengok aku kahwin.  Masa tu nanti, dia nak pakai baju melayu putih.  Byk sangat tanda2 sebelum arwah nak pergi sebenarnya.  Aku perasan, cuma aku cuba untuk menidakkannya.  Aku takut, aku tak bersedia untuk kehilangan abang, walaupun aku dah tau peluang abang untuk terus hidup masa tu memang agak tipis.

Berkali2 jugak bapak cakap kat aku, jangan sedih sangat.  Nanti abang pun sedih tengok aku sedih.  Aku cuba kuatkan semangat.  Cuba untuk menatap wajah abang.  Tapi, setiap kali aku menatapnya, hati aku sedih, hati aku hancur berkecai.  Setiap kali tu jugak airmata aku berguguran.  Aku tak menyangka begini pengakhiran hidup abang.  



Abang sempat mintak maaf dengan mak & bapak.  Dia cakap kat mak, terima ksh dah jaga dia dari kecik sampai la dah besar.  Kat bapak pun dia cakap macam tu jugak.  Aku pun sempat mintak maaf dengan dia, dan aku dah halalkan segala makan & minum abang & segala kesalahan dia.  Masa tu dia lemah sangat.  Nak cakap pun tak larat.  Aku dengar dia cakap, "chah, izinkan abang" Dalam esak tangis, aku cakap kat abang, "abang, chah izinkan abang pergi" Abang genggam tangan aku.  Dia kata dia sayang aku.  Ya, aku pun sayang abang.  

2 hari sebelum abang meninggal, dia merapu2, cakap benda yang pelik2.  Tapi masa tu dia dah tak kenal lagi siapa yang datang.  Dia selalu panggil mak, bapak & chah aje.  Bapak kata jangan jauh.  Masa abang dah tak panjang lagi.  Berkali2 jugak aku menidakkan.  Kenapa bapak cakap macam tu??Abang masih ada harapan lagi.  Aku cakap kat abang, abang mesti kuat.  Abang mesti lawan sakit abang tu.  Tapi, semua saudara mara aku yang ada kat situ cakap, memang abang dah tak ada harapan.  Selalunya orang yang nak meninggal akan cakap benda yang pelik2.  Aku tak percaya semua tu.  Bagi aku semua tu mengarut.  Abang masih lagi boleh sihat macam dulu. 



Sehari sebelum abang meninggal, dia diam aje.  Tak bercakap, tak makan, tak minum, tak kenal langsung sesiapa yang datang.  Aku berharap sangat dia dapat kembali sihat masa tu.  Berharap agar Allah memberi abang peluang ke 2 untuk hidup.  Masa tu hati aku kuat nak teman abang kat hospital, tapi kebetulan pulak malam tu ada konsert sempena hari malaysia kat airport lama, so hati aku jadi berbelah bagi.  Last2 aku balik aje.

Esok pagi, berkali2 bapak call, suruh ambikkan baju la, seluar la, air zam2 la, macam2.  Kebetulan pulak masa tu hujan.  So, susah sikit aku & encik tunang nak gerak awal.  Bapak pulak tak berhenti2 call, tanya bila aku nak pergi hospital.  Aku pulak macam berat sangat hati nak pergi.  Aku cakap kat bapak, kejap lagi la.  Then aku sempat masak & makan.  Tengah makan tu, tiba2 bapak call lagi.  Bapak cakap, cepat sikit pergi hospital.  Takut aku tak sempat jumpa abang.  Hati aku dah tak menentu masa tu.   Masa on the way nak pergi hospital, aku call makcik aku. Nak tanya dia kat mana.  Bila dia jawab aje call aku, terus dia kata abang dah tak ada.  Aku macam tak percaya.  Aku rasa makcik aku tipu.  

Sampai aje kat hospital, aku tau abang dah tak ada lagi.  Tapi hati aku menidakkannya. Aku tanya orang2 kat sekeliling, "abang ada lagi kan?" Semua orang suruh aku sabar.  Then kazen aku bawak aku keluar dari bilik abang.  Aku duduk kat luar & masa tu la aku tersedar.  Abang memang dah tak ada lagi.  Abang dah pergi buat selama2nya.  Aku terkilan tak sempat jumpa abang.  Abang dah tinggalkan aku.  Dah tinggalkan mak & bapak.




Aku tengok mak & bapak sangat2 kuat.  Terutamanya mak.  Dia tenang aje.  Aku tau, kalau mak menangis, mak merintih, abang akan terseksa.

Selepas asar, jenazah abang selamat dikebumikan di tanah perkuburan islam kampung jepak.  Bersebelahan dengan kubur arwah nenek.  Sepanjang berada di kubur, aku cuba kawal emosi.  Alhamdulillah aku berjaya.  Memang aku nangis, tapi tak ada la sampai meraung2.  Aku redha abang pergi.  


Ya Allah, begitu berat ujian yang engkau berikan buat hambamu ini.  Aku tak kuat ya Allah.  Aku insan yang lemah.  Tapi aku tau, Allah takkan membebani hambanya melebihi kemampuan hambanya.  Maybe aku rasa aku tak mampu menghadapi semua ni, tapi Allah yakin aku mampu, sebab tu dia turunkan ujian yang maha hebat ini untuk aku.  Dan aku juga yakin, Allah tidak menjadikan sesuatu tanpa sebab.  Memang pahit pada awalnya, tapi insyaAllah, jika aku mampu menghadapi semuanya dengan sabar, pasti akan ada manis pada akhirnya.

Semoga abang ditempatkan dikalangan orang2 yang beriman.  Doaku sentiasa mengiringimu abang.  



Allahyarham Omar Bin Abbas dalam kenangan.  (30 April 1984 - 17 September 2012)  Al-Fatihah.

Separuh Jiwaku Pergi

Views
Assalamualaikum

Semalam abang dibawa ke hospital coz keadaan dia semakin membimbangkan.  Dia kena tahan kat wad, so aku terpaksa tido kat rumah encik tunang.  Takut pulak nak stay kat rumah sorang2.  Lepas balik kerja semalam, memang tak sempat nak pergi lawat abang.  Jam pun dah akhir masa tu.  

Tengahari ni tadi, baru dapat pergi lawat abang.  Tu pun tak lama coz aku kerja & masa rehat pun tak panjang.  Tapi, lega jugak la dapat tengok muka abang, even tak lama.  Mula2 masuk bilik dia tu, hampir terduduk jugak la aku kat depan pintu.  Lemah seluruh badan.  Airmata pulak macam tak dapat nak ditahan2.  Aku pegang tangan abang, tapi dia masih x tau siapa yang datang.  Bila mak kata, 'adik chah tu', baru dia senyum.  Dia kata aku bodo coz aku nangis.  Then sempat lagi dia ketawa.  Aku cuba kawal emosi aku.  Tak nak abang sedih tengok aku nangis. Mak kata, dari semalam dia cari aku. Kesian abang.  

Abang semakin lemah.  Badan dia kurus sangat2.  Sedih sangat tengok badan dia kena cucuk untuk tambah air & darah.  Makin berguguran pulak airmata aku.  Puas aku tahan sedaya upaya, tapi apa la daya aku.  Aku tak mampu nak berpura2 & airmata aku terlalu mudah sangat mengalir semenjak 2 menjak ni.

*Abang & penyanyi kesayangan dia, kak Ziana Zain*


Dia satu2nya abang yang aku ada.  Abang yang sentiasa ada bila aku memerlukan, sentiasa memahami aku, sayangkan aku sepenuh jiwa & raga dia.  Begitu jugak aku.  Bila abang dah terlantar macam tu, terasa separuh jiwaku pergi.  Pergi bersama jiwa abang yang lara.  Andai sakit abang dapat dipindahkan, aku sebagai adik rela menanggung semuanya dari tengok abang terseksa.  Hancur luluh hati aku.  Tak sanggup rasanya biarkan abang menderita.

*Time ni abang dah start sakit*


Tapi, sepanjang abang sakit, aku tengok semangat dia kuat even badan dia lemah.  Mak & bapak selalu suruh dia kuatkan semangat, ingat Allah selalu.  Hanya Allah yang mampu membantu & memberi dia kesembuhan.  Cuma bila masanya, kita tak tahu.

Aku tau Allah memberikan umatnya sakit bukan kerana benci, tapi kerana Dia sayangkan umatnya.  Dia nak menilai sejauh mana umatnya kuat & sabar dalam menghadapi ujianNya.  Disebalik semua ujianNya, pasti ada hikmah yang tersembunyi.

Sebelum aku balik dari hospital tadi, abang sempat pesan.  Dia suruh aku doakan dia kembali sihat macam dulu2 lagi.  Disetiap malamku, aku sentiasa mendoakan kesihatan abang.  Seseungguhnya aku merindui abang aku yang dulu.  Ya Allah, tabahkan hati kami sekeluarga dalam menghadapi ujianMu.




Allah bukan memberi kita kesusahan, tetapi mengajar kita erti kesusahan supaya kita mendapat kesenangan




Penderitaan Itu Menyeksakan

Views
Assalamulaikum

Hari sabtu lepas, bapak bawa seorang pakcik datang ke rumah untuk ubatkan abang.  Nama dia pakcik Idel.  Dia memang pandai ubatkan orang cara islam.  Dah ramai orang berubat dengan dia. Bukan setakat di Sarawak aje, sampai ke semenanjung pun dia pernah ubatkan.  

Raya 2009...Masa ni abang sihat & gemuk

Raya 2012...Abang dah sakit & kurus sangat


Cara dia ubatkan sangat2 simple.  Dia gunakan pen & golek2kan pen tu kat jari2 tangan & kaki abang.  Tapi, bila pen tu menyentuh aje jari jemari abang, terus abang meraung & menangis sampai muka dia pucat sangat.  Aku yang duduk kat tepi pun ikut nangis jugak.  Aku sedih sangat tengok abang macam tu.  Even aku tak merasa kesakitan yang dia rasa tu, tapi dari tangisan & raut wajah dia, dah dapat mengambarkan segala kesakitan tu.  

Masa Pakcik Idel sentuh belakang badan dia, & bacakan yasin & beberapa ayat al-Quran, abang kata, panas sangat telapak tangan pakcik tu.

Pakcik Idel bagitau, dia bagi tempoh seminggu untuk tengok kesan & tindak balas dari rawatan dia tu.  Kalo dalam tempoh seminggu tu dah ada tanda2 nak sembuh, dia akan teruskan rawatan yang seterusnya.  Tapi, kalo tak ada perubahan @ keadaan abang makin teruk, dia tak dapat nak buat apa2 coz bukan bahagian perubatan dia.

Pakcik Idel pun ada jugak bagitau, memang ada seseorang yang hantar benda kat abang.  Perempuan.  Kitorang memang dah agak & memang tau siapa.  Tapi, biarlah Allah yang membalas semuanya andai kami tak punya kudrat untuk membalasnya.

Malam lepas Pakcik Idel ubatkan abang, abang dah mula bertenaga sikit.  Dia dah boleh duduk depan tv & bercakap dengan mak & bapak.  Selera makan dia pun dah makin bertamabah.  Alhamdulillah.

Tapi, keesokkan harinya pulak, abang kembali lemah macam hari2 sebelumnya.  Malam semalam pulak, sekali lagi dia nak pengsan masa nak pergi tandas.  Masa tu bapak tak ada kat rumah.  Dia pergi kedai.  Aku pulak tengah masak.  Mak la yang bawak abang pergi tandas.  Belum sampai tandas, abang dah mengadu pandangan dia gelap & badan dia lembik macam nak jatuh.  Cepat2 aku ambikkan kerusi & suruh dia duduk.  

Sepanjang malam tu mak & bapak bergilir2 jaga dia.  Banyak kali jugak la abang terbangun & mengigau.  Dia bagitau mak, dia bermimpi benda yang pelik2.  Aku pun tak dapat nak tidur bila tengok abang macam tu.  Kesian sangat2.  

Aku rindukan abang aku yang dulu.  Dulu dia selalu usik2 aku, bergurau, bawa aku jalan2.  Tapi sekarang, dia terlantar aje kat tilam.  Nak berjalan pun susah, makan pun susah, nak bercakap pun susah.  Aku sebagai adik yang sangat rapat dengan dia, sedikit sebanyak terasa jugak penderitaan yang dia tanggung tu.  Hati aku hancur berkecai tengok keadaan abang aku macam tu.

Memang aku tak punya daya, tak punya kuasa untuk melawan benda tu.  Aku hanya mampu berdoa pada Allah, semoga Allah meringankan beban abang.  Hapuskan benda durjana tu.  Aku tak sanggup tengok abang menderita.

Sesungguhnya aku tak kuat.  Tapi, aku berlagak kuat kat depan abang.  Tapi bila aku sorang2, aku selalu nangis.  Nangis mengenangkan nasib abang.  Disebabkan rasa sakit hati orang, abang yang terpaksa tanggung semuanya.  

Setiap kali tunggu encik tunang ambik aku balik, aku akan pasangkan surah yasin.  Sayu & sebak hati aku mendengarkan bacaan Ustaz Hj Dzulkarnain, sehingga aku mengalirkan airmata.  Ya Allah, sesungguhnya aku hambamu yang lemah, aku bermohon & meminta kepadamu, engkau hapuskanlah segala penderitaan abangku Ya Allah.  Hanya padamu aku memohon & meminta pertolongan.

Buatan Orang

Views
Assalamualaikum

Seminggu 2 ni, aku tengok kesihatan abang makin merosot.  Selalu sangat dia demam2, pening kepala & badan dia pun makin kurus.  Puas dah berubat kat mana2.  Tapi, masih jugak macam tu.  Hampir ke semua orang yang ubatkan abang kata dia terkena buatan orang.  Wallahualam.  

Beberapa hari yang lepas, dia pengsan masa dia nak makan.  Dia kata dia sakit perut then tiba2 dia pengsan.  Sebelum ni abang tak pernah pengsan.  Dia bukan macam aku, sikit2 pengsan.  Tapi, bila dia pengsan hari tu, mak & bapak la orang yang paling risau.

Kesian sangat2 kat abang.  Aku pun tak tau nak buat macam mana lagi.  Setiap hari aku berdoa semoga dia cepat sembuh & kembali normal macam dulu2 lagi.  Aku rindukan abang aku yang dulu.  Sekarang ni abang hanya habiskan masa dia dengan baring & kadang2 duduk aje depan tv.  Nak berjalan jauh pun, dia masih tak kuat.  

2 malam yang lepas pun, dia terjatuh ke lantai, gara2 dia mengigau.  Mak pulak pergi tahan kaki dia bila tengok abang tiba2 bangun masa dia tengah tido then tiba2 menari.  Bila mak tahan kaki dia, dia meronta2.  Last2, dia jatuh ke lantai.  Aku yang kat tepi dia, x sempat nak sambut.  Bapak datang, & pelok abang.  Tapi abang tiba2 menjerit & meronta2.  Terus bapak laungkan azan & aku panggil nama dia, suruh dia sedar.  Tak lama lepas tu, dia sedar & kata kepala dia pening sangat.

Hmm.  Memang luluh rasa hati aku tengok keadaan abang macam tu.  Sepanjang malam tu, mak & bapak jaga abang.  Takut kejadian macam tu terjadi lagi.

Semalam ada orang tua datang ubatkan abang.  Dia tanya abang, ada tak mimpi benda yang pelik2.  Abang kata tak ada.  Just ada mengigau.  Orang tua tu kata, tu semua gangguan dari syaitan.  

Masa malam kejadian tu, ada ular hitam, mata dia merah, masuk rumah kitorang.  Aku yang jumpa masa aku cuci pinggan. Mula2 tu blur la kejap, tak tau nak buat apa.  Nasib baik aku cepat sedar & cepat2 panggilkan bapak.  Bila bapak nak panggilkan orang, ular tu pun hilang.  Sepanjang malam tu aku xdapat tido, terbayang2 mata merah ular tu merenung aku.  

Tiba2 pagi tu, masa subuh, mak kejutkan dan kata ular tu masih ada, dan sembunyi kat almari dapur.  Bila aku kata dengan kawan2, ramai jugak yang kata, hati2, ular hitam bahaya.  Takut2 kalo ular tu ada orang yang hantar untuk binasakan kita.  Aku tak tau nak kata apa.  Kalo percaya 100% pun susah, x percaya langsung pun susah jugak.  Apa yang aku mampu buat, berserah & bermohon perlindungan dari Allah, semoga kami sekeluarga dilindungi & dihindari syaitan @ apa2 jugak perbuatan2 khianat manusia.


Kisah Raya Aku

Views
Assalamualaikum

Disebabkan aku tersangat la busy semenjak 2 menjak ni, so agak susah jugak la aku nak update blog, walaupun hati meronta2 sebenarnya nak share macam2 cerita yang menarik.  Banyak sangat yang menarik yang berlaku dalam hidup aku, tapi bila tangan dah mula menaip, jadi blur kejap, tak tau nak mula dari mana.  haha

Ok la, rasanya aku nak mulakan dengan kisah di hari raya dulu la.  Maklum la, kita pun masih lagi di bulan syawal kan.  Kalo dah berlalu bulan syawal, baru la bukak cerita baru, ye tak?

Raya aku tahun ni, sungguh berbeza dari raya tahun lepas2.  Tahun ni raya aku cukup bemakna walaupun aku sefamily menyambutnya dengan besederhana, memandangkan kesihatan abang yang tak mengizinkan, tapi, aku bersyukur & gembira, bila aku dapat berkumpul & memeriahkan lagi suasana di pagi raya bersama family encik tunang aku.  Pengalaman pertama yang tak pernah aku rasai sebelum ni.  

*Nenek, Bapak, Mak, Abang & aku*

*With kazen-Reni & Cmah*

Kalo sebelum ni, beraya berempat aje dengan mak, bapak & abang.  Bila pagi raya pergi rumah nenek, yang selalu ada cik & udak aje.  Adik beradik bapak yang lain jarang sangat berkumpul di pagi raya.  Kadang2 sedih jugak tengok nenek.  Dia dah tua, tapi anak2 macam tak pedulikan dia aje.  Aku tau, dalam hati nenek, mesti dia ternanti2 kan kedatangan anak2 dia di pagi syawal.  Tapi, semua busy dengan hal masing2 & hanya datang malam @ hari2 raya yang lain.

Dari riak wajah nenek dipagi raya tu, aku tau nenek banyak sangat memendam perasaan dengan karenah anak2.  Dia nangis bila kami yang ada pagi tu bersalaman & minta ampun dengan dia.  Memang aku sedih mengenangkan nasib nenek, tambah2 lagi datuk dah tak ada.  Dia sebatang kara walaupun anak2 dia ramai.  

Lepas balik dari rumah nenek, ingatkan nak pergi kubur nenek & datuk, tapi tak ada transport pulak.  So, aku & abang kena jaga rumah.  Bapak & mak aje yang pergi.

Tak lama lepas aku rilek2, encik tunang call.  Dia kata adik beradik dia dah berkumpul kat rumah, so dia nak ajak aku pergi rumah.  Mula2 tu, malu jugak la, walaupun aku dah biasa dengan family dia.  Ye la, aku ni belum jadi menantu lagi.  Tapi, dia paksa2 jugak, last2 aku iyekan aje la.  Takut pulak kalo dorang fikir aku tak sudi. 

Sampai2 aje kat rumah dia, terus dorang suruh aku salam & sempat lagi posing2.  Malu pun ada jugak.  Tapi, disebabkan family dia semuanya sporting & gila2, so aku ikutkan aje la. hehe

*Pose ala2 manja gitu*

*Bapak & Mak encik tunang*

*Family encik tunang*

*Adik beradik encik tunang*

Tahun ni kakak encik tunang, Kak Imah & Kak Nor beraya kat belah family laki dorang.  Tu yang agak sunyi jugak la dorang raya tahun ni.  Maybe tahun depan, semua berkumpul kat Bintulu.

*Kawan2*

Raya ke 2 pulak, jalan2 dengan kawan2 lama.  Best sangat2.  Entah2 tahun depan aku dah tak dapat join dorang lagi kan, mana la tau aku dah jadi bini orang. Mana boleh berlagak macam orang dara lagi kan?hehe. Tapi, kawan aku Narizam join kitorang tahun ni, setelah hampir 3 tahun jugak la dia tak join coz dia dah kahwin & ada anak sorang.  Tahun ni anak dia dah besar sikit & senang sikit nak bawak jalan raya. 

Raya ke 3 pulak, aku dah disuruh turun kerja.  huhu.  Memang sedih sangat2.  Tak puas lagi rasanya beraya, dah disuruh turun kerja.  Aku ada apply cuti seminggu, tapi tak diluluskan.  Frust la jugak.  Tapi, apa boleh buat.  Boss kata, office tak ada orang jaga.  Semua orang cuti & aku pulak jadi mangsa tukang jaga office.  Ok, fine.  Aku pasrah.  

Apa2 pun, raya tahun ni memang best.  

Project Door Gift pertama

Views
Assalamualaikum

Dari start bulan puasa sehingga la ke hari raya, aku sibuk sangat menyiapkan tempahan coklat customer2 aku.  Wah, customer2 gitu.  Macam la banyak beribu2 tempahannya.  hehe...Tapi, alhamdulillah, kira banyak jugak la. Minggu lepas, untuk pertama kalinya, aku dapat project besar, buat door gift untuk majlis perkahwinan kawan baik aku, Suhana.  Last2 minit jugak la dia confirmkan nak buat coklat tu. 




Macam lipas kudung la aku siapkan coklat2 tu dalam masa 2 hari.  Mak tak berani nak masuk campur, takut nanti kalo salah buat, memang aku mengamok habis. haha.  So, mak & encik tunang just tolong packingkan coklat2 tu je.  Nasib baik la x banyak sangat, coz sebahagian lagi, Suhana order kat tempat lain.  Kalo dia suruh aku buatkan semua, memang x larat la rasanya.



Yang ni pulak hadiah untuk Suhana & suaminya Al Hakim.  Sebenarnya aku nak buat selamat pengantin baru kat atas coklat tu.  Tapi, kotak tempat simpan coklat tu xcukup untuk letak coklat yang banyak.  So, terpaksa buat macam kat atas ni je.  Tak apa la, janji aku ikhlas buat, kn.

Alhamdulillah, aku bersyukur sangat2 ke hadrat illahi coz sepanjang bulan puasa & raya ni, rezeki aku x pernah putus2.  Even aku letih buat coklat sorang2, kadang2 sampai ke sahur, tapi aku tetap buat semuanya dengan ikhlas hati.  

Kalo ada rezeki lebih, aku nak kembangkan lagi business aku ni ke mata dunia.  Wah, gitu. hehe. InsyaAllah.